Chasing Hearts - Chisa Coeg

Chasing Hearts


Kala itu - sedang ramai penguna twitter, dan gue juga punya akun twitter. Iya dong nggak gaul amat nggak punya twitter, padahal gue belum paham-paham amat gunain fitur di twitter, biasa make facebook, jadi sedikit dusun haha pikir gue sih gitu.

Alasan gue buat akun twitter, Cuma karena gue kepengen bisa kontakan sama tetangga gue yang gue suka dari masa-masa bocah. Yup gadis cantik itu bernama Vera Destria Putri, nama yang cukup panjang dan indah untuk diucapkan.

Jaman bocah paras Vera kaya sedikit ke bule-bulean gitu, padahal dia nggak ada keturunan bule sedikit pun, entah perasaan gue aja karena demen ama doi, atau semua mata yang ngeliat dia berpikiran sama dengan gue.

Dan pernah suatu ketika gue coba nembak dia dan saat itu vera maupun gue masih sama-sama duduk di bangku Sekolah Dasar, hahaha lucu kalo nginget nya. Tapi gue ditolak sih yah nggak heran dengan gue yang nggak punya paras tampan sedikit pun dengan perbandingan kulit Vera yang putih macam kulit-kulit bule dengan gue yang hitam legam terbakar matahari. Nggak heran dong, jamanan bocah gue hobi-nya maen ke sawah ngejer-ngejer layangan macam bolang yang di acara-acara TV.

Setelah kejadian gue yang menyatakan cinta ke Vera akhirnya kami berdua sama-sama kembali ke wayahnya, kembali menjadi tetangga yang cuma satu kampung dan nggak lebih. Dan kembali kemasa dimana twitter sedang ramai digandrungi anak remaja, tepatnya di tahun 2014 awal.

Yup, dan kala itu pula Vera maupun gue udah duduk di bangku SMA dan SMA tempat Vera menutut ilmu sedikit jauh dari kecamatan tempat kami tinggal. Gue pun sama, bahkan SMA gua bisa dibilang udah beda kabupaten dari tempat gue tinggal. Dan yang membuat gue kembali nyoba nyari tau kabar Vera adalah karena gue denger dari adiknya kalo si Vera lagi Jomblo. 

Tepatnya hari Minggu sore di tanggal 20 juli 2014 gue lagi nyari pulsa dan pergi ke konter langanan biasa gue beli pulsa, dan ternyata disana gue ketemu dengan adik-nya Vera “Eh Agil, apa kabar lu?”, ucapan yang gue lontarin ke adik Vera kala itu. “Oh kak naib, baik kak, kak naib sendiri gimana kabarnya?” balasnya. “Baik gil gue mah, gimana sekolah lu lancar, kok lu disini?” Balas gue lagi sambil menjabat tangan Agil. 

Gue sama adik Vera memang sering main bareng jaman masih bocah dulu, dan semenjak gue masuk SMP hingga SMA nggak pernah ketemu lagi bahkan main bareng, adik dari wanita yang gue suka ini bernama Agil Putra dan memang setau gue si Agil sekolahnya diluar kota. Jadi bisa ketemu di konter pulsa gue angep kebetulan yang membuahkan kisah manis haha.

“Lancar dong, iya nih kak lagi dapet jatah pulang ajasih, wah ngomong-ngomong kak Naib udah mau lulus nih yee hehe”, saut Agil. “Iya dong, udah kelas tiga nih gue udah wayahnya lulus, eh-eh mba Vera juga dong udah mau lulus?” sambung gue yang ingin menyeret arah perbincangan antara Agil dan gue ke kabar Vera.

“Iye kak udah mau lulus juga tu si mba Ver, kan seangkatan sama dirimu kak”, “oh iya ya hehe, lupa gue kalo Vera ama gue seangkatan” ucap gue sambil cari selah untuk lanjut menanyakan kabar Vera. “Oh iya gil ngomong-ngomong Vera udah ada cowo belum sih?” ceplos gue ke Agil. “Belum kak dia mah selama SMA nggak pernah pacaran setau ku”. Seraya melepaskan senyum sumringah ke arah Agil, gue ambil Handphone di saku celana.

“Ah yang bener lu gil, masa Vera jomblo?” sambung gue ke agil dan terus senyum-senyum sumringah. “Iya kak ngapain agil boong, mba Ver tu nggak pernah cerita-cerita masalah pacar ke agil, jadi ya agil angep nya jomblo, gitusih kak”. Kesempatan buat deketin Vera lagi pikir gue kala itu, “oh gitu ya gil, yaudah deh kalo gitu boleh minta id twitter mba Vera nggak?” Pinta ku..

**Bersambung**

0 Response to "Chasing Hearts"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel